Rumah Sakit Bersalin Keluarga Kudus Bethlehem, Tempat Kelahiran Harapan

- 18 Desember 2022, 18:03 WIB
Rumah Sakit Keluarga Kudus di Bethlehem, Palestina
Rumah Sakit Keluarga Kudus di Bethlehem, Palestina /Bojes seran/Vatican news

 

VOX TIMOR-Rumah Sakit Keluarga Kudus di Bethlehem, Palestina, adalah tempat yang benar-benar istimewa. Terletak hanya beberapa langkah dari tempat kelahiran Kristus, pusat perawatan kritis bersalin dan neonatal yang dikelola Order of Malta melayani wanita miskin dan berisiko, bayi dan anak-anak di seluruh wilayah.

Selama lebih dari 30 tahun sejak menjadi unit bersalin khusus, area tempat Rumah Sakit beroperasi telah menjadi salah satu konflik dan kemiskinan, kamp pengungsi dan desa-desa terpencil di gurun. Terlepas dari dampak ekonomi yang menghancurkan dari pandemi Covid-19, Betlehem terus menawarkan perawatan dan dukungan neonatal yang canggih kepada keluarga dan di sanalah sekitar 90% dari semua bayi Bethlehem dilahirkan.

Michele Burke Bowe, Duta Besar Ordo Malta untuk Palestina dan anggota Dewan Direksi Rumah Sakit, mengatakan bahwa menjelang Natal di kota yang benar-benar istimewa ini yaitu Bethlehem, “Kami hanya membuka tangan kami dan kemudian setelah itu kami memikirkan caranya kami akan membayar, berharap para donatur kami yang dermawan akan berdiri dan membantu kami memenuhi kebutuhan yang meningkat di masa pasca-pandemi ini, yang berakar kuat di Bethlehem.”

Musim Natal kali ini mungkin lebih spesial dari biasanya untuk Rumah Sakit katanya, karena staf yang sibuk menunggu kelahiran bayi nomor 100.000:

Bowe yang juga menjabat sebagai Presiden Yayasan Rumah Sakit Keluarga Kudus, salah satu pendukung rumah sakit tersebut, mengatakan bahwa Bethlehem benar-benar hancur oleh pandemi yang memicu krisis ekonomi dan krisis kemanusiaan.

Dia menjelaskan bahwa kota, yang secara ekonomi sepenuhnya bergantung pada ziarah dan pariwisata, dikosongkan dari semua pengunjung selama masa darurat.

“Jadi selama dua tahun 90% tenaga kerja dibiarkan tanpa gaji. Mereka menjual mobil mereka, mereka menjual barang-barang rumah tangga mereka. Butuh satu generasi bagi mereka untuk dapat pulih dari itu, ”tambahnya.

Satu kenyataan yang menghancurkan, catat Duta Besar, adalah bahwa banyak wanita datang ke rumah sakit untuk melahirkan bayi mereka tanpa makan selama satu atau dua hari. Beberapa dari mereka tidak makan karena mereka telah menyimpan makanan mereka untuk anak-anak mereka yang sudah lahir, dan beberapa tidak memiliki makanan sama sekali, “dan ini berdampak buruk pada kesehatan bayi.”

Halaman:

Editor: Bojes Seran


Tags

Terkait

Terkini

Terpopuler

Pemilu di Daerah

x